KAMIS, 17 APRIL 2014
 
        Lupa Password?

detikTravel

detikTravel

Info Promosi Travel

Wego
Tags
This will be shown to users with no Flash or Javascript.
KoKiNegeriku
CITIZEN JOURNALISM: SIAPA SAJA, MENULIS APA SAJA
Aku Papua
Lenny

SAYA suka bermimpi jikalau hidupku seperti dalam dongeng. Ketika terbangun dan membuka mata, saya adalah princess. Seharian saya akan memakai dress ala bangsawan eropa dengan korset yang bisa membuat nafas tercekat. Sembari menghabiskan waktu, saya belajar berkuda, membaca sastra sambil menunggu sang pangeran dari negeri entah berantah memboyongku. And we live happily ever after. Just like a fairytale.

Preeetttttt!!

Hidup tak seindah itu kawan. Tapi percayalah saya puas dengan hidupku. Hanya terkadang ada pikiran bagaimana rasanya menghidupi kehidupan orang lain? Tumbuh dengan lingkungan yang tak pernah kita bayangkan? Rasanya mungkin semua orang pasti pernah punya pikiran seperti itu kan?

                                                                                    ****

Jadi suatu saat, ketika saya menjadi peserta Jambore Pemuda Indonesia di Palu - Sulawesi Tengah, saya berkesempatan mengenal Papua dan orang Papua lebih dekat. Secara kami tinggal di satu atap. Rasanya Excited banget! Saya berasal dari pulau paling kanan Indonesia akan bertemu dengan mereka yang berada di pulau paling kiri Indonesia. Kapan lagi coba?

Beberapa "stigma" sudah saya dengarkan dari mereka-mereka yang mempunya interaksi dengan orang papua. Satu hal yang paling saya ingat ketika ada yang mengatakan, '' Kalau kamu baik dengan orang Papua, mereka akan jauuuh lebih baik lagi kepadamu.''

Yup. Itu juga yang saya rasakan selama satu minggu mengenal orang Papua. Sesama orang Papua, mereka sangat kompak dan solid. Mereka juga asik-asik. Mereka juga pintar dalam hal kesenian dan mereka sangat terbuka dengan orang luar. Bersih dan rapi pula.

Di rombongan papua tersebut, ada seorang pengawasnya. Kami memanggilnya bunda. Bunda baik dan perhatian. Tidak hanya kepada teman-teman Papua, tetapi juga kepada rombongan saya dari jambi.

Ketika malam itu tim papua akan menampilkan pentas seni, mereka mulai sibuk memakai kostum Papua yang di mata saya sangat eksotik. Saya bergumam kepada bunda, "Coba lenny juga bisa pakai itu yah".

Eh siapa sangka candaan saya terwujud! Bunda yang mendengar langsung mengiyakan dan memberikan sepasang baju persis dengan teman Papua wanita yang lain. Lalu muka, punggung, tangan dan kaki saya dilukis dengan motif-motif Papua. Wah, saya paling suka bagian ini! Tidak perlu tongkat sihir maka malam itu saya resmi menjadi gadis Papua. Sim Salabim!


                                                      Topi dengan ornamen burung itu asli loh!


                                                                      Carilah 5 kesamaan kami

                                     Adik ini baru mau digendong setelah saya jadi gadis Papua

                                                  Cowok-cowok Papua tatonya lebih WOW lagi!

Teman-teman papua tidak kalah excited melihat saya bertransformasi layaknya mereka. Entah siapa yang memulai tahu-tahu mereka menawarkan saya ikut manggung di pentas seni Papua.

What!! Mimpi saya masih berlanjut. Saya pun diboyong ke atas panggung. Saya ikut tampil ketika menyanyikan lagu "Aku Papua" bersama-sama.

                                                                         Tarian Khas papua


                                            Lihat deh! Pentas Seni Papua Selalu yang paling dicari


                                                                     Menyanyikan "Aku Papua"


                                             Saya keselip di ujung kanan *gak kelihatan*

Pertunjukan Pentas Seni dari Papua memang spektakuler. Semua mata penonton terbius. Tidak hanya ketika di atas panggung. Ketika kami telah turun panggung, masyarakat Palu masih berbondong-bondong ikut hingga ke anjungan. Demi memuaskan mereka, kami akhirnya bikin "after party" show sendiri. Dengan alat musik seadanya, kami joget-joget bareng masyarakat. Seru abis!

 

                                             Masyarakat Padat Merayap Hingga Tengah Malam

Lucunya, kami sempat diprotes pihak panitia karena panggung pentas seni sepi. Loh?!? Iyah soalnya para pengunjung nongkrong di anjungan Papua sehingga tidak ada lagi yang menonton di panggung yang telah disediakan. Hahahaha

Saya juga sempat membantu berjaga di stand Provinsi Papua. Tidak kalah ramainya juga. Masyarakat memanfaatkan momen ini untuk berfoto dengan orang Papua. Termasuk saya. Tapi karena melihat saya "lain" dengan yang lain, banyak yang tanya, "kok, Papua ada yang sipit dan putih?".

Saya dan teman-teman Papua cuma terkekeh-kekeh. Tapi saya pun baru tahu loh ada Papua yang putih. Biasanya itu karena orang tuanya menikah dengan penduduk yang bukan asli Papua. Ini contohnya :

Bunda, abang yang ngecatin badan, saya dan gadis papua lainnya. Papua juga ada yang putih toh! 

ILUSTRASI FOTO-FOTO DOK REDAKSI 

MODERATOR - Penggagas KoKi : ZEVERINA

Pembaca "KOLOM KITA" (KoKi) entah di Bontang, Inggris, Bali, Belanda, New Jersey, Kuwait, Australia, atau di Kediri, silakan berbagi peristiwa seputar kehidupan sehari-hari. Kirimkan artikel dan foto melalui form "Kirim Artikel", jika mengalami kesulitan kirimkan melalui email: temennyazev@gmail.com ; kokizeverina@gmail.com


1 dari 4 Halaman Komentar | First Prev Next Last
Keknya bukan hanya orang Papua aja kaleeee, kalau baik mrk akan jauuuuuuh lebih baik hehehe semua pada gitu tapi itu perlu dirubah harusnya... dulu bundaku sering bilang gini pd km anak2 nya: Kalau ada yg tidak baik dgn kalian jgn membencinya tapi tetaplah bersikap baiiiiiiiiik... nah loh? :) pertanyaannya, bisa ga? karena itu sgt susah..... btw aku papuanya T O P
Posted by: farvel | Senin, 11 Maret 2013 | 23:38 WIB
Aduh aduh baru baca komennya lesung pipit lenny langsung terkembang lagi neh. GR mode ON. Ada lagi neh cerita lenny ngepang rambut ala papua tapi begitu dibuka rambut lenny kriting abis dan jelek wkwkwkkw ga cocok! makasih yah semua komennya. ya lenny bersyukur banget bisa punya banyak kesempatan seperti ini. semoga masih diberikan lagi kesempatan lainnya #ngarep!
Posted by: L3N | Kamis, 7 Maret 2013 | 09:32 WIB
Lennyyyyyyyy weee seksiiiii
Posted by: dewimeong | Kamis, 7 Maret 2013 | 07:05 WIB
L3N : difoto yg ketiga dari atas : " Carilah 5 Kesamaan Kami " --> ini temuan saya : *1. Sama-sama punya senyum pepsodent yamg ceriah *2. Sama-sama dapat pembagian baju seragam *3. Sama- sama punya jari Jempol (cuman punyanya L3N , nggak ngacung) ------- selebihnya yg ke 4 n 5 , biar Bang Daki ajalah yg melengkapi
Posted by: sirpa | Rabu, 6 Maret 2013 | 23:07 WIB
Senangnya berbaur sama orang2 yg seperti ini..Lenny termasup beruntung bisa merasakan hidup seatap bersama keluarga dari masyarakat Papua walau hanya beberapa hari ..xie xie ya liputannya
Posted by: Yuka-Kobe | Rabu, 6 Maret 2013 | 15:07 WIB
Anda harus login untuk memberi komentar pada Artikel ini...
About KoKi | Info iklan | Privacy policy | Terms of use| Karir | Contact Us
 
© 2008 - 2009 KoKi. All rights reserved